March 27, 2009

+ aku yang ke kursus (ultimate canto) +

Alhamdulillah selamat pergi dan pulang. Tepat 3.47 pagi aku sampai di rumah. Terus angkut barang-barang masuk. Penat, letih tapi masih tidakku mampu menidurkan diri ini. Geram pun ada, hanya sebentar di Pasar Payang. Orang lain pula yang sibuk shopping.

Golongan dibenci
Ramainya jumpa di sini. Naik pening kepala aku mengharungi 11 hari di sana. Nasib baik aku penyabar orangnya. Kalau tidak melayang kepala mereka kena fying kiss dari aku.

Gadis garang
Berani dia ajak aku gaduh. Dia tak tahu, lagu Trauma nyanyian Elite tu dicipta khas untuk aku. Hahaha, gelakku dengan kejam. Tapi baik orangnya,manis juga (cubaan aku mengambil hati kembali, mana tau dia jumpa blog aku ini).

Kerja Bank
Ada orang cakap, aku dress up macam orang kerja bank. Betul ke penyataan itu?? Cikgu Syazila, sila komen.

Haji Azraie
Tenang dan menenangkan, cool sokmo, siap malu-malu lagi bila kena interview dengan lelaki. Nasib baik part aku akak-akak yang tanya. Terima kasih kerana sudi mendengar dan membetulkan bacaan Fatihah aku. Juga kesudiannya menjawab soalan-soalan naif dariku. 

Persembahan Akhir
Mula-mula buat pantomin bertemakan Gaza. Kemudian tukar kepada nyanyian a.k.a miming Seroja dan Tiada Lagi. Cuma bacaan puisi yang masih kekal. Yang aku pelik masing-masing tidak mahu bekerjasama, gaduh rajin pula. Cuba lah kamu semua walk your talk. You never walk alone. Alone in the dark. Dark side.

Main kotor
Macam mana team aku boleh kalah. Kesian diorang terpaksa buat teori relativiti sendiri. Aku pun menjadi seorang pakar espionage dan subversive di sini. Selalu cuba menyalakan api-api perkauman terhadap individu sasaran.

Komen penilaian
Aku seorang jujur yang selalu memerhati dari menilai. Aku telah memberi 3 komen akhir mengenai kursus ini. 2 daripadanya menjadi kontoversi apabila dibacakan di khalayak umum. Final say "Aku peduli apa".

Kepok gete
Singgah sebentar minum petang di Warung No. 007. Terus shoping keropok di sini. Beli sebahagian dari bajet asal kerana ingin sambung di Pasar Payang. Manalah ku tahu itulah pembelian keropok ku yang terakhir di KT.

Wajahku yang nakal ketika makan, masakan setanding dengan matamu yang bulat itu.

Pasar Payang
Akhirnya dapat juga aku menjejakkan kaki ke sini. Tapi aku sampai sudah agak lewat. Banyak kedai tutup. Tapi kira ok sebab dapat tengok gadis di sini. Memang manis. Sempat juga aku menakalkan diri sehinggakan ditegur gadis seperjalanan. Tersipu-sipu gadis ini kemaluan ketika mengetahui aku hanya ingin mengambil gambar dia, bukan kain yang dipegangnya. 

Oh ibu, tolong pinangkan dia untuk diriku. Mantop!!!

Sekali lagi aku mengambil gambar gadis itu. Secara kebetulan seorang physo-shopa-holic sedang tawar-menawar cuba interframe.

Masjid Terapung
Alang-alang sampai ke KT, aku singgah untuk bergambar kenangan di Masjid Terapung. Singgah je, maklumlah aku kan alim othman.

Lihatlah gayaku seperti seorang anggota Rabbani.

Perjalanan pulang
Hampir setengah hari@12 jam di dalam perjalanan membuatkan aku terasa sedikit mual. Mujur ada gadis di sebelah sebagai peneman bicara. Teman melalak also. Kami terfikir, kalaulah kami berduet ketika Malam Karaoke, tentu kami lebih baik daripada lelaki Pencinta Publisiti itu. Secangkir Madu Merah awal-awal dah K.O. 

Seseorang sakit perut malam itu. Sepanjang perjalanan, di dalam hujan lebat aku teringat pada dia. Moga dia sembuh dan sihat selalu, Amin. Aku ada tanggungjawab lagi besar. Menghantar gadis pulang ke pangkuan ibunya. Minta maaf makcik, bekas bakal menantumu ini terlewat hantar. Langsung anakmu menjadi labu dalam kompressorku.

Akhir kata, kursus ini telah mengubah diriku menjadi diriku yang sebenar kembali.
Terima kasih semua.

2 comments:

  1. makan keropok siap alas tisu.
    1-Sangat panas, Azlan gelojoh
    2-Try to be Gedik
    3-Tak mau cuci tangan yang kotor. Sayang katanya

    ReplyDelete
  2. the answer is....

    jeng jeng jeng.....

    NO 2....minus the 'try to' part k...hahaha...

    ReplyDelete